MANAGED BY:
SENIN
20 SEPTEMBER
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

UTAMA

Selasa, 03 Agustus 2021 11:04
85 Persen Penularan di Kalteng karena Transmisi Lokal
ilustrasi

Kamis (29/7) angka terkonfirmasi Covid-19 tembus 527 orang dalam sehari. Angka ini memecahkan rekor lagi setelah beberapa kali angkanya terus naik. Dua hari kemudian, Sabtu (31/7) tak disangka angka kematian dalam sehari mencapai 32 pasien. Angka ini pun sudah beberapa kali dalam waktu terakhir pecahkan rekor di atas angka 20 hingga tembus di atas 30.

Beberapa waktu terakhir pertambahan kasus maupun angka kematian bergantian memecahkan rekor. Minggu (1/8) meski sudah turun dari angka tertinggi, tetap saja angka itu masih dalam hitungan tinggi dibandingkan dengan sebelumnya.

Rilis harian Satgas Covid-19 Kalteng memperlihatkan data pertambahan kasus terkonfirmasi positif berada di angka 309 dan kematian berada di angka 23. Ketua Persatuan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Kalteng Rini Fortina menyebut, angka kenaikan kasus pekan ini lebih tinggi dari puncak kasus yang pernah terjadi selama ini.

“Puncak kasus yang pernah terjadi di Kalteng yakni 1.800 kasus dalam satu pekan, pekan ini melebihi angka puncak itu,” katanya saat dikonfirmasi, (1/8).

Diungkapkannya, pihaknya memang belum memiliki data rincinya karena hanya dikeluarkan seminggu sekali. Namun berdasarkan data per Sabtu sore, penambahan kasus konfirmasi mencapai angka dua ribuan.

“Data mingguan belum masuk semuanya, baru nanti malam (tadi malam, red) semua data masuk, hanya saja per Sabtu sore ada 2.000-an kasus baru pertumbuhannya,” ungkapnya kepada Kalteng Pos. Dijelaskan Rini, saat ini klaster-klaster penyebaran Covid-19 di Kalteng hampir tak ada lagi. 85 persen penularan saat ini terjadi karena transmisi lokal.

“Artinya penyebarannya sudah merata di Kalteng ini,” jelasnya. Dengan demikian akan sulit bagi pihaknya mengetahui detail penyebaran virus, dari mana dan ke mana saja. Namun ia menegaskan bahwa satu-satunya cara untuk mengetahui yakni dengan screening secara massal maupun per kelompok. “Karena saat ini transmisi lokal meningkat, maka bisa dilakukan screening di kelompok masyarakat hingga keluarga,” tegasnya. (kaltengpos)

loading...

BACA JUGA

Selasa, 08 Oktober 2013 17:47

Pencemaran Udara Teru Meingingkat

<div> <div><strong>PALANGKA RAYA &ndash; </strong>Banyaknya terjadi kebakaran…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers