MANAGED BY:
SENIN
06 APRIL
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

NASIONAL

Selasa, 17 Maret 2020 10:06
Ternyata 49 TKA Cina Masuk di Kendari Benar, Tak Seperti yang Dibantah Polisi
Kedatangan rombongan TKA Cina yang tiba di Bandara Haluoleo Kendari dibenarkan pihak Kantor Wilayah Kemenkumham RI Sulawesi

PROKAL.CO, VIDEO viral rombongan tenaga kerja (TK) Cina berjumlah 49 orang yang masuk melalui bandara di Bandara Haluoleo Kendari ternyata benar. Tidak seperti yang dijelaskan Kepolisian Sulawesi Utara (Sultra).

Hal ini sebagaimana diakui pihak Kantor Wilayah Kemenkumham RI Sulawesi. 49 TKA Cina  baru masuk ke Indonesia, bukan TKA yang telah lama bekerja seperti yang dijelaskan Kapolda Sultra, Brigjen Pol Merdisyam semalam. 

“Orang baru dari China, provinsi Henan, bukan habis dari Jakarta memperpanjang visa atau izin kerja,” kata Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham RI Sulawesi Tenggara, Sofyan saat jumpa wartawan Senin (16/3) petang, dilansir Inikata (Grup FIN).

Kapolda Sultra mengatakan para WN itu merupakan TKA lama yang pergi ke Jakarta untuk memperpanjang visa dan izin kerja. Sementara kantor imigran menjelaskan, 49 TKA asal Cina tersebut masuk pada tanggal 15 dengan pesawat Garuda. 

“Kantor Imigrasi membenarkan bahwa pada tanggal 15 Maret 2020 pukul 20.00 Wita sebanyak 49 Warga Negara Tiongkok datang ke Kendari dari Jakarta menggunakan maskapai Garuda Indonesia dengan kode penerbangan GA-696,” bebernya.

Masih Kata Sofyan, para WN Tiongkok itu masuk ke Indonesia melalui Bangkok, Thailand.

“Bahwa benar Warga Negara Tiongkok tersebut keluar dari Thailand pada tanggal 15 Maret 2020 berdasarkan cap tanda keluar Imigrasi Thailand yang tertera pada paspor. Bahwa benar pada tanggal 15 Maret 2020 Warga Negara Tiongkok tersebut mendarat di Bandara Soekamo Hatta,” pungkasnya. 

Bantahan senada juga disampaikan Kepala Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja Provinsi Sulawesi Tenggara, Dr Saemu Alwi.

Secara detail, Saemu Alwi menyebut ada sebanyak 49 WNA yang masuk ke Bandara Haluoleo, Konawe Selatan pada Minggu malam tersebut. Namun, dia membantah bahwa mereka adalah pekerja yang mengurus perpanjangan visa kerja.

“Kalau mereka urus perpanjangan kerja harus melalui Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja di daerah, tapi kita tidak pernah keluarkan, saya juga sudah melakukan pengecekan di kementerian tapi data mereka tidak ada,” ujarnya kepada wartawan.

Seharusnya, lanjut Saemu Alwi, para pekerja tersebut tidak diperkenankan masuk. Ini lantaran ada imbauan dari Kementerian Ketenagakerjaan pada Februari 2020 lalu untuk tidak memberi izin bagi pekerja dari China masuk Indonesia, termasuk di Sultra. 

“Jika mereka pekerja baru, maka seharusnya datanya ada di pusat, tapi faktanya mereka tidak punya data sama sekali sebagai pekerja,” terang Saemu Alwi.

Adapun 49 WNA yang masuk tersebut belakangan diketahui sebagai pekerja di Perusahaan Virtue Dragon Nickel Industri (VDNI) yang beroperasi di Kabupaten Konawe.

Sebelumnya, Kepolisian Sultra mengamankan seorang pria yang telah menyebar video tersebut. Di kantor polisi, pria tersebut disuruh untuk meminta maaf. Dia adalah Hardiono (39) warga Desa Onewila, Kecamatan Ranomeeto, Kabupaten Konawe Selatan (Konsel).

“Saya pembuat rekaman video yang viral pada 15 Maret terkait kedatangan warga China di Kendari dalam video itu saya mengomentari ‘Itu e satu pesawat corona semua’ hal itu saya ucapkan secara spontan dan hanya untuk main-main,” terangnya, Senin (16/3). 

Hardiono mengaku tidak mengira dampak dari perbuatannya itu akan menyebabkan keresahan banyak orang, khususnya warga Kota Kendari. Dia menegaskan video itu tidak benar.

“Saya jelaskan bahwa hal tersebut tidak benar, mereka bukan datang dari China tapi mereka baru pulang dari Jakarta habis mengurus visa di Jakarta,” katanya, sambil diapit oleh dua polisi lainnya.

“Saya akui kesalahan saya dan saya meminta maaf yang sebesar-besarnya. Saya berjanji tidak akan mengulangi perbuatan itu lagi jika saya mengulanginya lagi maka saya siap dihukum sesuai dengan hukuman yang berlaku,” tutupnya.

Sementara Kapolda Sulawesi Tenggara (Sultra) Brigjen Merdisyam juga memastikan kabar tersebut. Namun demikian, dia membantah dugaan bahwa WN China tersebut adalah pembawa virus corona baru atau Covid-19.

Menurutnya, mereka semua sudah mengantongi surat dari karantina kesehatan dan dipastikan steril dari virus mematikan asal Wuhan, China. Kepada wartawan, Merdisyam mengurai bahwa para WN China yang tiba di Kendari pada Minggu malam (15/3) itu bukan datang dari negeri tirai bambu, melainkan baru datang dari Jakarta.

“Saya sampaikan sekali lagi bukan dari China dan telah mengantongi surat dari karantina kesehatan pelabuhan,” tegasnya. Merdisyam lantas menekankan bahwa para WN China yang belakangan diketahui sebagai tenaga kerja asing (TKA) tersebut belum pernah pulang ke negara asal sejak pagebluk corona muncul.

Para TKA disebut hanya pergi ke Jakarta untuk memperpanjang visa istimewa di Kantor Kedutaan Besar China. Visa istimewa diberikan karena mereka tidak bisa lagi terbang ke China lantaran penerbangan ditutup pasca corona merebak. (dal/fin/sta/rmol/pojoksatu/kpc)

loading...

BACA JUGA

Senin, 06 April 2020 10:10

Ke Luar Rumah Wajib Pakai Masker

TARGET rapid test gagal terpenuhi. Pemetaan kasus pun kandas. Dampaknya,…

Rabu, 25 Maret 2020 19:45

Miris, Dokter dan Perawat Pasien COVID-19 Dilarang Pulang oleh Tetangga

JAKARTA- Kabar menyedihkan disampaikan Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI). Mereka…

Selasa, 24 Maret 2020 16:58

Dukung Pencegahan Penyebaran Virus Corona, Bank Mantap Ubah Jam Layanan

JAKARTA–Menyikapi semakin meluasnya penyebaran wabah Virus Corona (Covid-19), mendapat perhatian…

Selasa, 17 Maret 2020 10:06

Ternyata 49 TKA Cina Masuk di Kendari Benar, Tak Seperti yang Dibantah Polisi

VIDEO viral rombongan tenaga kerja (TK) Cina berjumlah 49 orang yang…

Senin, 16 Maret 2020 12:00

Perjalanan Keluar Daerah Ditunda

“Saya Harap Masyarakat Jangan Panik ketika Ada Informasi Mengenai Virus…

Rabu, 11 Maret 2020 12:39

Mantan Menpora Diduga Bawa Handphone ke Penjara, Terancam Sanksi

Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi terancam dijatuhkan…

Minggu, 08 Maret 2020 10:09

Mendagri Minta Daerah Tidak Lagi Keluarkan Suket, Tito: Stok Cukup

JAKARTA – Stok blangko KTP-el di Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) pada…

Rabu, 26 Februari 2020 11:18

Cegah Masuk Indonesia, Blokir Paspor Seluruh Mantan Anggota ISIS

JAKARTA– Pasca mengambil keputusan tidak memulangkan foreign terrorist fighters (FTF),…

Jumat, 21 Februari 2020 18:34

XL Axiata Dukung Kelancaran Haul Akbar Guru Sekumpul

MARTAPURA - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) secara khusus…

Jumat, 14 Februari 2020 14:30

XL Axiata Umumkan Pemenang Tender Penjualan 2.782 Menara

JAKARTA - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) mengumumkan pemenang…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers