MANAGED BY:
MINGGU
05 FEBRUARI
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

ARTIKEL

Kamis, 10 Agustus 2017 12:40
Mencari Glue Guy

Catatan Azrul Ananda

Azrul Ananda

PADA 2009 saya belajar. Orang paling berharga belum tentu yang paling pintar, paling cepat, atau paling kuat…

***

Kaget. Saya benar-benar kaget.

Contoh ini diambil dari sebuah camp basket SMA di Surabaya, yang dikelola oleh liga basket paling bergengsi di dunia: NBA. Tapi, makna dan aplikasinya sangat bisa diaplikasikan dalam aspek kehidupan yang lain.

Pada 2009, untuk tahun kedua, DBL Indonesia menyelenggarakan basketballcamp bersama NBA di DBL Arena Surabaya. Pemain-pemain SMA pilihan dari berbagai penjuru Indonesia dikumpulkan, menjalani program bersama pelatih dan pemain NBA, lalu diseleksi untuk bisa belajar dan bertanding di Amerika.

Pada program itu, dipilih pula most valuable player (MVP) untuk kategori putra dan putri.

Perlu ditegaskan, gelarnya adalah most valuable alias paling berharga/bernilai. Bukan ”terbaik”. Ini sangat sering disalahartikan di Indonesia. Banyak yang menyetarakan MVP sebagai ”yang terbaik”, padahal sebenarnya ”yang paling berharga”. Itu artinya jauh lebih kompleks dan ”dalam”.

Pada 2009 itu saya dan teman-teman di Indonesia masih sulit membedakan mana ”yang terbaik” dan mana yang ”paling berharga”.

Sehingga, dalam camp tersebut, kami semua menduga yang akan terpilih sebagai MVP adalah anak yang secara kemampuan paling menonjol. Dalam arti kelihatan mencetak poin paling banyak atau melakukan gerakan-gerakan hebat.

Ternyata, waktu itu barisan pelatih dari NBA memilih seorang pemain putra yang ”berbeda”. Anak itu tentu jago –kalau tidak jago, dia tidak mungkin terpilih ikut camp. Tapi, kami tidak merasa dia paling jago secara skill. Sulit membayangkan anak itu kelak akan menjadi seorang bintang basket nasional.

Ketika kami bertanya, muncullah istilah glue guy.

Pemain itu dipilih bukan karena dia mencetak paling banyak poin atau assist. Juga bukan karena dia punya kemampuan ball handling paling hebat. Pemain itu dipilih karena saat dia ada di lapangan, pemain-pemain lain di sekitarnya menjadi lebih baik.

Dialah ”lem” yang membuat tim bergerak lebih efektif, bermain lebih baik. Komunikasinya di lapangan baik, gerakan-gerakan yang dia lakukan membantu pemain lain untuk menjadi lebih baik.

Dialah sang glue guy, yang kontribusinya tidak bisa dinilai murni secara hasil atau statistik.

Sejak saat itu, saya jadi melihat sebuah organisasi dengan cara yang berbeda. Bahwa kunci sukses organisasi itu belum tentu dari orang-orang yang jabatannya paling tinggi, yang gajinya paling besar, atau yang bekerjanya paling ngotot. Harus ada glue guy-nya.

Kadang glue guy itu memang ada di posisi tertinggi. Yang bisa membawa semua menjadi lebih baik dengan berbagai cara. Bukan tidak mungkin glue guy itu adalah seorang office boy, yang saking cerianya setiap hari membuat orang-orang di kantor jadi bahagia.

Dan ternyata, yang paling susah adalah mencari atau mengidentifikasi glue guy tersebut. Karena dia belum tentu ”terlihat secara kasatmata”. Seorang glue guy cenderung tidak mau menonjolkan diri, apalagi sombong.

Kadang, untuk mengidentifikasinya, harus main sistem eliminasi.

Kalau ada yang ngomongnya sok tahu, sangat teoretis, dan cenderung tinggi hati, dia pasti bukan glue guy. Dan orang seperti itu biasanya tidak mau mengalah, bahkan tidak tahu bagaimana harus mengalah.

Ada juga yang suka SKSD. Suka mendekat ke sana, akrab ke sini, dan lain sebagainya. Glue guy? Belum tentu juga. Dia malah bisa jadi sumber masalah karena suka ngegosip ke sana dan kemari, wkwkwkwk…

Sang glue guy itu belum tentu marketing yang langsung mendatangkan omzet paling banyak. Belum tentu orang keuangan yang paling hebat mengedepankan efisiensi.

Lalu, yang mana? Susah, bukan?

Karena sang glue guy belum tentu kelihatan. Bagi yang suka berolahraga, apalagi olahraga beregu, mungkin bisa lebih terlatih dalam mengidentifikasi siapa glue guy di timnya.

Dalam organisasi yang lebih besar akan sulit. Semakin besar lagi, semakin sulit lagi. Bahkan dalam skala pemerintahan, kalau tidak ada glue guy-nya, segalanya bisa berantakan.

Glue guy itulah yang punya hati baik ”membelokkan” atau ”menyiasati” di saat pimpinannya tidak perhatian/paham. Glue guy itulah yang mengorbankan kepentingannya/kepentingan organisasinya supaya tidak terjadi benturan dengan organisasi lain karena aturan/undang-undang yang tidak sinkron. Glue guy itu yang rela pontang-panting ke sana kemari –melebihi tugas dan tanggung jawabnya– supaya semua yang direncanakan bersama bisa terealisasi sesuai harapan.

Alangkah celakanya apabila tidak ada glue guy di sekitar kita. Karena sering kali dialah yang paling berharga… (*)


BACA JUGA

Minggu, 25 Desember 2022 12:02

Natal, Potensi Hujan Diperkirakan Terjadi di Sebagian Kalteng

Perayaan hari natal bakal dilaksanakan besok, Minggu (25/12).  Badan Metereologi…

Jumat, 23 Desember 2022 10:49

Hari Ibu, Bukan Seremoni Saja

Hari Ibu diperingati setiap tanggal 22 Desember. Momen ini diharapkan…

Rabu, 21 Desember 2022 13:18

ASN Kota Palangka Raya Ditemukan Tewas di dalam Kamar

FE (37) warga Jalan Dr. Murjani, Kelurahan Pahandut, Kecamatan Pahandut,…

Selasa, 13 Desember 2022 10:49

Usung Benang Bintik secara Modern Melalui Fashion Show

Dekranasda Kalimantan Tengah (Kalteng) menggelar peragaan busana di Mega Town…

Selasa, 13 Desember 2022 10:41

Buaya Santai di Pinggir Sungai, Warga Asam Asam Resah

Penduduk Desa Asam Asam Kecamatan Jorong Kabupaten Tanah Laut yang…

Selasa, 13 Desember 2022 10:23

NewJeans, Saingan Berat BLACKPINK

Girlband K-Pop BLACKPINK kalah saing dengan pesaingnya sesama girl band…

Kamis, 24 November 2022 10:14

Pateemoh Sadeeyamu, Gubernur Muslimah Pertama di Thailand

Sorotan publik di Thailand tengah tertuju pada Nama Pateemoh Sadeeyamu.…

Rabu, 19 Oktober 2022 14:19

Penjual Minuman Beralkohol di Palangka Raya Terus Bertambah

Pemerintah Kota (Pemko) Palangka Raya melalui Dinas Penanaman Modal dan…

Minggu, 11 September 2022 12:04

Palangka Raya Dikepung Banjir, Ada yang Sepinggang Orang Dewasa

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Palangka Raya, Emi…

Kamis, 01 September 2022 12:52

Aman! Ketahanan Pangan Kalteng Masuk Kategori Zona Hijau

Secara Nasional, ketahanan pangan di wilayah Kalimantan Tengah masuk dalam…

Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers