MANAGED BY:
MINGGU
16 DESEMBER
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

LINTAS KALTENG

Senin, 05 Maret 2018 11:30
Pintu Rumah Serta Kaca Dihancurkan, Sandung Dirusak

Sekurity Mengejar Pencuri Sawit, Membantah Merusak Sandung Maupun Sapundu

Sandung maupun sapundu warga di wilayah PT Mustika Sembuluh, Desa Pondok Damar, Kecamatan Mentaya Hilir Utara, Kotawaringin Timur diduga rusak saat sekuriti mengejar pencuri sawit, Minggu (4/3).(AIS/KALTENG POS)

PROKAL.CO, POLEMIK kembali terjadi di Perusahaan Besar Swasta (PBS) Wilmar Grup. Akhir 2017 lalu, polemik dugaan penembakan terjadi di PT Bumi Sawit Kencana (BSK) yang juga Wilmar Grup. Minggu (4/3), kabar kurang bagus kembali menerpa mereka. Dugaan perusakan situs adat (sandung) terjadi di PT Mustika Sembuluh, Desa Pondok Damar, Kecamatan Mentaya Hilir Utara, Kotawaringin Timur menjadi perhatian masyarakat, Minggu (4/3). Pasalnya, kejadian tersebut kembali mencuat dari Wilmar Grup.

Informasi dihimpun Kalteng Pos menyebutkan, dugaan perusakan sandung itu bermula saat anggota petugas keamanan perusahaan PT Mustika Sembuluh, mengejar seseorang yang diduga mencuri buah sawit. Sekuriti perusahaan bersama sekitar 30 orang melihat seseorang yang diduga pencuri buah sawit, lari ke sebuah rumah dan sekitar sandung.

Sekitar 30 anggota keamanan dengan lima mobil ke lokasi yang diduga pencuri sawit bersembunyi. Tanpa basa-basi, mereka turun dan menendang pintu rumah serta kaca dihancurkan. Seorang ibu rumah tangga di dalamnya, sontak saja berteriak histeris. Keluar dan pingsan. Mereka lalu mendatangi tumpukan-tumpukan sawit sekitar lima kintal tak jauh dari rumah korban. Namun, saat menuju tumpukan buah sawit itu, ada sandung orang tua pemilik rumah yang dirusak.

Parahnya, agar mobil mereka bisa lewat, sandung digoyang dan hendak dicabut. Mereka gagal. Sandung memiliki tiang kayu ulin besar dan ditanam cukup dalam, tidak bisa mereka cabut. Bukung (nama situs adat tersebut) dipukul-pukul karena mobil mereka tidak bisa lewat. Hingga akhirnya, sekuriti mundur dan pulang setelah mendapat perintah balik kanan.“Langkah yang dilakukan masyarakat adat Dayak, terhadap korban masyarakat adat yang ada di Desa Pondok Damar, sudah meyerahkan sepenuhnya kepada dewan masyarakat adat Dayak melakukan tindakan penyelesaian menurut hukum adat,” ucap Ketua Harian DAD Kotim Untung TR, Minggu (4/3).

Dikonfirmasi terkait kejadian tersebut, salah satu pihak dari Wilmar Grup mengatakan, petugas keamanan pihaknya tidak merusak sandung tersebut. “Kalau konfirmasinya dari keterangan kami tidak ada melakukan yang itu (dugaan perusakan sandung, red). Waktu itu melakukan pengejaran terhadap pelaku pencuri. Kalau ditanya kepada tim sekuriti, mereka tidak mengakui, sapundu atau pun situs adat tidak ada. Karena waktu itu tim sekuriti melakukan pengejaran terhadap pelaku pencurian, terus mobil tim sekuriti malah dirusak, dipecahkan oleh warga yang ada di situ. Keterangan yang saya peroleh dari sekuriti seperti itu. Mereka melakukan pengejaran terhadap pencuri sawit,” ucap salah satu pihak perusahaan yang enggan menyebutkan namanya, lantaran bukan tugas pokok dan fungsinya memberikan keterangan.

Sementara itu, Kapolres Kotim AKBP Muchtar Supiandi Siregar melalui Kasatreskrim Polres Kotim AKP Samsul Bahri menegaskan, pihaknya sedang mendalami kasus tersebut. mendatangi lokasi kejadian dan memeriksa sekuriti perusahaan di Mapolres Kotim.“Kami dari Polres Kotim menerima laporan lagi, sedang ditangani dan sudah ke tempat kejadian perkara. Sudah memeriksa pelapor, ini lagi diperiksa yang sekuritinya. Kejadiannya tanggal 3 Februari,” ucapnya.

Dari hasil pemeriksaan terhadap sekuriti itu, lanjut dia, kejadian berawal saat sekuriti mengejar terduga pencuri sawit yang lari ke sekitar lokasi kejadian. Sekuriti juga membantah merusak sandung maupun sapundu tersebut. (ais/ce/abe)


BACA JUGA

Jumat, 14 Desember 2018 14:09

TERLALU..!! Gara-Gara Aki Dicuri, Ratusan PJU Mati

KUALA PEMBUANG-Matinya lampu Penerangan Jalan Umum (PJU) diakibatkan hilangnya aki…

Jumat, 14 Desember 2018 13:59
Mengengok Aktivitas Basarnas Sampit Menjelang Natal dan Tahun Baru

Tingkatkan Pengawasan dengan Patroli Rutin

Selain melaksanakan tugas maupun penyelamatan terhadap peristiwa atau musibah yang…

Jumat, 14 Desember 2018 13:57

HEBAT NICH ! Pengemis Nginap di Hotel

PANGKALAN BUN-Pengemis dari luar daerah kembali masuk Pangkalan Bun. Di…

Selasa, 11 Desember 2018 13:13
Cara Kapolsek Parenggean Jaga Kondusifitas Jelang Natal dan Tahun Baru

Dorong Warga Tingkatkan Siskamling

Menjaga kemanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) kondusif menjadi hal paling…

Selasa, 11 Desember 2018 13:04

Aruta Dikepung Banjir

PANGKALAN BUN–Banjir sedang melanda beberapa desa di Kecamatan Arut Utara…

Senin, 10 Desember 2018 11:35

Parenggean, Sasaran Satgas Saber Pungli

SAMPIT-Guna pencegahan terhadap praktik pungutan liar (pungli), satgas saber pungli…

Senin, 10 Desember 2018 11:18

Isi Buku Mutasi, Selalu Melaporkan Situasi Setiap Hari

TAMIANG LAYANG-Kabagops Polres Bartim AKP Asdini Pratam Putra SIK pada…

Jumat, 07 Desember 2018 14:46

Warga Handil Sohor Tangkap Buaya Muara

SAMPIT - Seekor buaya muara berukuran sekitar 2,5 meter ditangkap…

Jumat, 07 Desember 2018 14:42

Curi Perak, Residivis Diamankan di Gudang

SAMPIT - Apes dialami M Saleh alias Saleh (35). Pria…

Jumat, 07 Desember 2018 14:40
Permintaan Wakapolda kepada Ditpolairud Polda Kalteng

Awasi Aktivitas di Laut dan Sungai, Cegah Penebangan Liar

Kekayaan alam yang ada di Kalimantan Tengah (Kalteng) cukup berilimpah.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .