MANAGED BY:
MINGGU
19 NOVEMBER
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

UTAMA

Kamis, 02 November 2017 22:25
Asyiiikkk... UMP Kalteng 2018 Naik 8,71 Persen
Ilustrasi

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA-Kabar gembira bagi kaum buruh di Kalteng. Mulai 1 Januari 2018 nanti, Pemprov Kalteng kembali menaikkan upah minimum provinsi (UMP), berdasarkan Pergub Nomor 31 Tahun 2017 tentang upah minimum provinsi dan upah minimum sektoral. UMP Kalteng naik Rp193.998, dari sebelumnya Rp2.227.307 menjadi Rp2.421.305 per bulan.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kalteng Syahril Tarigan mengatakan, kenaikan UMP Kalteng 8,71 persen tersebut, berdasarkan hasil rapat dewan pengupahan provinsi dan perhitungan dasar UMP 2018 pada 19 Oktober lalu.

Syahril menjelaskan, perhitungan kenaikan tersebut didasarkan atas inflasi 3,72 persen dan pertumbuhan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) 4,99 persen, yang sudah disepakati dewan pengupahan dan terdiri dari beberapa unsur.

“UMP tersebut efektif berlaku per tanggal 1 januari 2018 dan berlaku kepada pekerja dengan masa kerja di bawah 1 tahun. Sementara pekerja yang sudah bekerja di atas 1 tahun mengacu pada struktur skala upah yang disepakati antara pekerja dengan pengusaha dengan mempertimbangkan masa kerja dan kualifikasi, risiko dan jabatan,” kata Syahril di ruang kerjanya, Rabu (1/11).

Dengan telah ditetapkannya UMP oleh pemprov, sambung dia, diharapkan pemerintah kabupaten kota mengikuti juga. Selain UMP, pemprov juga menetapkan upah minimum sektoral dan nilainya berbeda-beda dari 6 sektor yang ada.

“Pemkab dan pemko dipandang perlu menetapkan dan diumumkan 21 November ini. Kami memperkenankan perusahaan yang belum memenuhi UMP dapat mengajukan penangguhan. Tentunya pemda mempertimbangkan sisi ketidakmampuan itu. Tetapi sejauh ini, selama 2017 tidak ada satu pun pemberi pekerjaan yang mengajukan penangguhan. Kami harapkan UMP berlaku efektif dan dieksekusi pemberi kerja di Kalteng,” terangnya.

Sebelum mengakhiri perbincangan, Syahril menegaskan perusahaan yang tidak menerapkan UMP dan yang telah ditetapkan pemerintah, perusahaan tersebut bisa dikenakan sanksi peringatan sampai penutupan.

“Bagi pekerja yang merasa tidak mendapatkan haknya sesuai UMP yang ada, bisa melaporkannya kepada Disnakertrans,” tutupnya. (uni/c3/abe/nto)

 

UMP SEKTORAL KALTENG 2018

NAMA SEKTORAL                                                                                                             UMP 2018 (PER BULAN)

  • Pertanian, Peternakan, Kehutanan, Perburuan dan Perikanan                              Rp 2.431.315
  • (12) Perkebunan dan Hutan Tanaman Indsutri (HTI)                                              Rp 2.431.316
  • (15200) Penebangan Kayu (logging)                                                                      Rp 2.431.317
  • Industri Pengolahan                                                                                                Rp 2.502.433
  • Konstruksi/ Bangunan                                                                                             Rp 2.487.813
  • Pertambangan dan Penggalian                                                                              Rp 2.529.508
  • Sektro Jasa (Keuangan, Perusahaan dan Kesehatan)                                           Rp 2.481.327
  • Sektor Listrik, Gas dan Air                                                                                       Rp 2.488.507

BACA JUGA

Minggu, 19 November 2017 08:45

Kepergok Sudah Setengah Bugil, Sepasang Pelajar Digerebek Warga

PANGKALAN BUN – Entah sial atau justru malah beruntung. Sepasang remaja yang masih berusia belasan…

Selasa, 14 November 2017 14:31

Kalteng Siapkan 300 Ribu Hektare Lahan untuk Proyek Pertanian

PALANGKA RAYA-Tiga daerah di Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) akan menjadi pusat padi organik. Tiga…

Sabtu, 11 November 2017 13:42

Astaghfirullah..! Kakak Cantik Jadi Pengedar, Semua Keluarga Positif Narkoba

DAMPAK narkoba terbukti bisa menyasar siapa saja, tak peduli jenis kelamin dan usia. Seperti yang terjadi…

Jumat, 03 November 2017 02:25

Beginilah Pembagian Peran Para Pembakar Gedung SD di Palangka Raya

PALANGKA RAYA – Reka ulang atau rekonstruksi kasus pembakaran sekolah dasar (SD) di Palangka Raya…

Kamis, 02 November 2017 22:48

Rekonstruksi Pembakaran Gedung SD, Ada yang Serius dan Tertawa

PALANGKA RAYA–Rekonstruksi kasus pembakaran 7 gedung sekolah dasar (SD) tidak hanya dilakukan…

Selasa, 24 Oktober 2017 13:25

Praperadilan Ditolak, YB Tetap Tersangka

PALANGKA RAYA– Sidang praperadilan terkait status tersangka kasus pembakaran sejumlah gedung sekolah…

Selasa, 24 Oktober 2017 13:20

Pelajar SMP Tewas, Badan Penuh Lebam dan Bekas Cekikan di Leher

PALANGKA RAYA– Seorang gadis belia, Dwi Anggraini (14), ditemukan dalam kondisi sekarat. Namun…

Selasa, 24 Oktober 2017 07:06

Siswi SMP Itu Diduga Dibunuh ? Sang Ibu Diperiksa di Polisi

PALANGKA RAYA- Kematian Dwi Anggraini menggundang tanda tanya. Remaja 14 tahun itu ditemukan warga tersungkur…

Senin, 23 Oktober 2017 21:29

Pelajar Tewas Diduga Dianiaya, Tubuh Penuh lebam dan Luka Memar di Leher

PALANGKA RAYA- Berita tewasnya Dwi Anggraini (14), warga Kompleks Bukit Ketimpun, cukup mengejutkan.…

Senin, 23 Oktober 2017 21:11

ASTAGA...! Sempat Terdengar Suara Teriakan, Pelajar SMP Terkapar dan Akhirnya Tewas

PALANGKA RAYA - Warga Kompleks Perumahan Bukit Ketimoun II, Jalan Tjilik Riwut Km 9 dikejutkan oleh…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .