MANAGED BY:
MINGGU
21 JANUARI
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

UTAMA

Kamis, 02 November 2017 22:25
Asyiiikkk... UMP Kalteng 2018 Naik 8,71 Persen
Ilustrasi

PROKAL.CO, PALANGKA RAYA-Kabar gembira bagi kaum buruh di Kalteng. Mulai 1 Januari 2018 nanti, Pemprov Kalteng kembali menaikkan upah minimum provinsi (UMP), berdasarkan Pergub Nomor 31 Tahun 2017 tentang upah minimum provinsi dan upah minimum sektoral. UMP Kalteng naik Rp193.998, dari sebelumnya Rp2.227.307 menjadi Rp2.421.305 per bulan.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kalteng Syahril Tarigan mengatakan, kenaikan UMP Kalteng 8,71 persen tersebut, berdasarkan hasil rapat dewan pengupahan provinsi dan perhitungan dasar UMP 2018 pada 19 Oktober lalu.

Syahril menjelaskan, perhitungan kenaikan tersebut didasarkan atas inflasi 3,72 persen dan pertumbuhan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) 4,99 persen, yang sudah disepakati dewan pengupahan dan terdiri dari beberapa unsur.

“UMP tersebut efektif berlaku per tanggal 1 januari 2018 dan berlaku kepada pekerja dengan masa kerja di bawah 1 tahun. Sementara pekerja yang sudah bekerja di atas 1 tahun mengacu pada struktur skala upah yang disepakati antara pekerja dengan pengusaha dengan mempertimbangkan masa kerja dan kualifikasi, risiko dan jabatan,” kata Syahril di ruang kerjanya, Rabu (1/11).

Dengan telah ditetapkannya UMP oleh pemprov, sambung dia, diharapkan pemerintah kabupaten kota mengikuti juga. Selain UMP, pemprov juga menetapkan upah minimum sektoral dan nilainya berbeda-beda dari 6 sektor yang ada.

“Pemkab dan pemko dipandang perlu menetapkan dan diumumkan 21 November ini. Kami memperkenankan perusahaan yang belum memenuhi UMP dapat mengajukan penangguhan. Tentunya pemda mempertimbangkan sisi ketidakmampuan itu. Tetapi sejauh ini, selama 2017 tidak ada satu pun pemberi pekerjaan yang mengajukan penangguhan. Kami harapkan UMP berlaku efektif dan dieksekusi pemberi kerja di Kalteng,” terangnya.

Sebelum mengakhiri perbincangan, Syahril menegaskan perusahaan yang tidak menerapkan UMP dan yang telah ditetapkan pemerintah, perusahaan tersebut bisa dikenakan sanksi peringatan sampai penutupan.

“Bagi pekerja yang merasa tidak mendapatkan haknya sesuai UMP yang ada, bisa melaporkannya kepada Disnakertrans,” tutupnya. (uni/c3/abe/nto)

 

UMP SEKTORAL KALTENG 2018

NAMA SEKTORAL                                                                                                             UMP 2018 (PER BULAN)

  • Pertanian, Peternakan, Kehutanan, Perburuan dan Perikanan                              Rp 2.431.315
  • (12) Perkebunan dan Hutan Tanaman Indsutri (HTI)                                              Rp 2.431.316
  • (15200) Penebangan Kayu (logging)                                                                      Rp 2.431.317
  • Industri Pengolahan                                                                                                Rp 2.502.433
  • Konstruksi/ Bangunan                                                                                             Rp 2.487.813
  • Pertambangan dan Penggalian                                                                              Rp 2.529.508
  • Sektro Jasa (Keuangan, Perusahaan dan Kesehatan)                                           Rp 2.481.327
  • Sektor Listrik, Gas dan Air                                                                                       Rp 2.488.507

BACA JUGA

Minggu, 21 Januari 2018 10:20

FAIRID-UMI, Harapan Baru Palangka Raya

PALANGKA RAYA-Bakal Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Palangka Raya Fairid Naparin-Umi Mastikah,…

Minggu, 21 Januari 2018 10:16

MAHAR POLITIK ITU PEMERASAN

PALANGKA RAYA-Mahar politik tidak hanya berdampak pada suhu Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Semakin…

Sabtu, 20 Januari 2018 10:08

BONGKAR MAHAR POLITIK

PALANGKA RAYA-Mahar politik tak hanya menghiasi Pilwako Palangka Raya 2018 ini. Bahkan, dugaan mahar…

Sabtu, 20 Januari 2018 00:29
PILKADA BARITO TIMUR

Tidak Ada Pemecatan Pengurus PAN Bartim

PALANGKA RAYA – Ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Amanat Nasional (DPD PAN) Barito Timur, Benny…

Jumat, 19 Januari 2018 13:25

Keabsahan Ijazah Muhammad Mawardi Tak Diragukan

KUALA KAPUAS-Keabsaban ijazah Muhammad Mawardi sebagai alumni SMAN 1 Kotabaru, Kalsel tak dapat diragukan…

Kamis, 18 Januari 2018 10:48

Banyak ASN Malas; Supian: Tugasnya Hanya Merintah Tenaga Kontrak Bekerja

SAMPIT-Keberadaan tenaga kontrak yang dipekerjakan di setiap Satuan Organisasi Perangkat Daerah (SOPD)…

Rabu, 17 Januari 2018 00:23

Diduga Gara-Gara Proyek ! Kades dan Mantan Kades Saling Serang Pakai parang, Tangan Nyaris Putus

MUARA TEWEH - Kepala Desa Ipu,  Askameng dan Mantan Kepala Desa bernama Sukarni bersitegang, …

Senin, 15 Januari 2018 08:47

Tercebur saat Bermain, Ditemukan Sudah Tak Bernyawa

KUALA KAPUAS-Musibah tak diduga menghampiri keluarga Rahman (45) dan Minah (39). Warga Gang 1, Jalan…

Senin, 15 Januari 2018 08:43

Busyet...! Mahar Kurang Rp100 Juta, Rekomendasi Melayang

PALANGKA RAYA-Kontroversi mahar politik semakin menjadi perbincangan. Bukan soal bisa dibuktikan atau…

Minggu, 14 Januari 2018 06:56

Bawaslu Minta Joyo Laporkan Mahar Politik

PALANGKA RAYA-Pernyataan Jhon Krisli-Maryono (Joyo) tentang mahar politik menuai kontroversi. Walaupun…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .