MANAGED BY:
SABTU
29 JULI
UTAMA | LINTAS KALTENG | METROPOLIS | OLAHRAGA | HIBURAN | FEATURE | NASIONAL | ARTIKEL | SERBA SERBI

ARTIKEL

Sabtu, 25 Februari 2017 08:45
AHY dalam Konstelasi Politik
UZ MIKDAR

PROKAL.CO, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tatkala diputuskan untuk menjadi calon gubernur DKI Jakarta, tentu banyak orang yang kaget seakan mendadak dan dipaksakan. Hal itu, karena AHY pada saat tersebut dianggap masih muda dengan status militer aktif, bahkan sebagian masyarakat menyayangkan keputusan tersebut itu, karena AHY termasuk prajurit dengan prestasi yang relatif “cemerlang” yang dimungkinkan bisa meraih prestasi tinggi di kemiliteran.

Keputusan yang mengagetkan dari sebagian masyarakat tersebut, bagi Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)tentu dengan hitungan-hitungan politik dan sosial yang matang, serta tidak lepas`dari dukungan berbagai fihak terlebih untuk SBY sebagai orang tuanya sendiri dan sebagai Presiden keenam Indonesia yang memiliki kematangan dalam berpolitik. Kekagetan yang ada, dikarenakan AHY adalah anggota militer aktif dengan prestasi tinggi, masih muda, cerdas, juga memiliki pengalaman akademik yang relatif tinggi pula yang diprediksi akan menjadi perwira tinggi dengan kepangkatan yang tinggi pula. Sedangkan pengalaman dalam politik bagi AHY masih kurang, bila dibandingkan dengan adiknya Edhie Baskoro Yudhoyono “Ibas” dan generasi seusianya yang lebih dahulu terjun di kancah politik Indonesia.

Bila keberanian SBY dalam merestui anaknya AHY menjadi calon gubernur DKI Jakartasudah barang tentu punya analisis yang kuat dan kalkulasi politik yang tajam untuk mendorong AHY menjadi bagian dari politik Indonesia. Terlebih SBY, tidak saja sebagai mantan presiden yang relatif sukses, juga memiliki kemampuan dalam politik, relasi politik, relasi sosial-emosional lainnya yang relatif masih kuat dalam berbagai strata struktural dan lapisan masyarakat lainnya, disamping analisis tantangan yang harus dihadapinya dari segmen-segmen yang tidak sejalan dengan “roh” politiknya SBY.

Asumsi yang pernah beredar sebelum Pilgub DKI dilaksanakan, yang terkait dengan “keberanian” mengajukan AHY untuk terjun ke dunia politk dan meninggalkan dunia kemiliteran, adalah dengan asumsi: (1) bila AHY terpilih menjadi gubernur DKI, maka AHY akan lebih cepat menjadi tokoh politik bahkan memiliki “branding” nasional dibandingkan karir di kemiliterannya, yang memerlukan waktu dan rentang kepangkatan stidaknya enam tingkatan yang harus dilalui AHY untuk bisa menjadi puncak pimpinan kemiliteran di Indonesia. Disamping posisi Jakarta sebagai ibu kota negara yang memiliki nilai-nilai “prestisius” tidak saja secara nasional  bahkan internasional; dan (2) bila AHY kalah menjadi gubernur DKI, maka AHY akan didorong untuk totalitas menjadi bagian dari partai politik di Indonesia, terlebih bila AHY menjadi ketua umum partai, maka ketokohan nasional AHY akan lebih cepat dan peluang menjadibagian dari alternatif kepemimpinan nasional kedepan.

Halaman:

BACA JUGA

Selasa, 18 Juli 2017 00:43

Politik Sudah Mulai Makan Korban Konglomerat

ORANG terkaya satu ini terpaksa menjual 76 hotelnya. Juga 13 theme park-nya. Dan entah apalagi. Padahal,…

Rabu, 28 Juni 2017 14:05

Stigmasisasi

JURUS stigmasisasi dilancarkan terhadap para warga yang akan digusur sebagai warga liar, kaum kriminal…

Jumat, 23 Juni 2017 11:25

Perpecahan Demi Monumen Sang Ayah

MENGAPA perpecahan keluarga Lee Kuan Yew terjadi sekarang? Bukan tahun lalu? Bukan tahun depan? Saya…

Rabu, 21 Juni 2017 22:52
RENUNGAN RAMADAN

Mendidik Anak

ANAK dalam keluarga adalah buah hati belahan jiwa. Untuk anak orangtua bekerja memeras keringat membanting…

Selasa, 20 Juni 2017 15:08

Efek Medsos

MUNCULNYA kasus persekusi di medsos ini sebenarnya sudah cukup lama. Bermula sejak persidangan kasus…

Minggu, 18 Juni 2017 12:54
RENUNGAN RAMADAN

Ibadah di 10 Hari Terakhir Ramadan

KITA telah melewati sebagian besar dari hari-hari Ramadan. Sekarang kita telah memasuki sepuluh hari…

Sabtu, 17 Juni 2017 14:37

Bung Karno dan Prinsip Ketuhanan

MEMASUKI pertengahan Juni, bulan ini sering disebut sebagai Bulan Bung Karno. Bulan di mana Bung Karno…

Jumat, 16 Juni 2017 16:18

Plagiarisme: Noktah Hitam dalam Dunia Literasi

KASAK-kusuk mengenai plagiarisme yang dilakukan oleh Afi, seleb sosial media yang terkenal lewat tulisan-tulisannya…

Kamis, 15 Juni 2017 16:17
RENUNGAN RAMADAN

Mangkuk, Madu dan Sehelai Rambut

DALAM riwayat sirah nabawiyah disebutkan bahwa suatu ketika Rasulullah Saw mengajak Abubakar, Umar dan…

Kamis, 15 Juni 2017 13:42
RENUNGAN RAMADAN

MENGENAL SETAN

SETAN atau syaitan berasal dari kata “syathatha” atau “syathana” yang berarti…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .